Diabetes Gestasional

Kontrol 15 Juni 2018 (26w), gw diwajibkan untuk tes gula darah untuk periksa apakah ada diabetes gestasional (diabetes yang muncul selama kehamilan)atau tidak. Sepengetahuan gw, durasi test ini bakalan lama banget, paling tidak setengah hari karena perlu ambil darah beberapa kali: perut kosong, 1 dan 2 jam setelah minum air gula konsentrasi 75mg. Nah tauannya, pas gw kontrol hari itu, disuruh puasa dan diresepkan gula 50 mg untuk ambil darah 1 jam setelah diminum keesokan harinya (pas perut kosong ga perlu ambil darah).

Setelah kontrol malemnya trus keesokan harinya pagi-pagi minum air gula trus persis 1jam ambil darah, trus pulang. Dokternya ada bilang, minggu depannya bisa telpon ke RS untuk tanya hasil. Nah karena gw ga punya ketakutan apa-apa soal tes ini, gw baru telp RS seminggu lebih 4 hari. Pertama diangkat sama susternya kan, trus tiba-tiba langsung dioper ke dokternya. Wah aneh bener, eh tauannya dikasitau ga lolos dong. Normalnya itu mestinya dibawah 140, eh hasil gw 164. Haduh!!! Ampe disuruh dokternya mesti kontrol lagi dalam waktu dekat trus mesti ulang minum air gula lagi (puasa lagi). Dan baca dari internet, kalau 50mg ga lulus, test berikutnya bakalan dikasih konsentrasi lebih pekat.

Selasa 3 Juli 2018 (29w), gw ulang lagi si tes gula ini, benarlah gw dikasih 100 g gula mesti diabisin skali minum (bawa sedotan, bisa membantu mengurangi ke-eneg-an karena manis banget). Hari itu bete banget dapet antrian nomer 48 (pasien kedua terakhir), gw tunggu dari jam 12.30 ampe jm 3.15 baru masuk kontrol, gilee, otak udah jamuran nunggu, dari asik main HP ampe super bete. Pas kontrol ya ditanya ada keluhan ga, USG cek baby: posisi ok, air ketuban cukup, denger detak jantung, ukur kepala (27w), perut (28w) sama panjang tungkai (31w, ini lebih gede dari umurnya). Trus kl ga ada keluhan disuruh balik lagi bulan depan.

Pas diresepin gula itu, gw dikasih yg 100 g kan, trus dokternya bilang suruh ambil darah 1,2,3 jam setelah minum. Trus pas mau keluar gw pastiin lagi sama suster, yang perut kosong ga usah ya; ga usah katanya. Gw terakir makan itu sarapan jam 6 pagi, sampe masuk kontrol itu udah laper minta ampun, plus nunggu super lama; udah kacau deh otaknya. Gw langsung ke kasir bayar trus ambil gulanya, langsung gw minum. Dan gw tetiba sadar kok yang perut kosong ga usah ambil darah ya. Panik dong gw, lari ke tempat ambil darah, malah kena omel katanya: kok ga baca tulisannya dulu sih, prosedur tes gw kacau dan ga bisa dilanjutin. Gw balik cari si dokter (yang gw tau pasti udah ga ada karena pasiennya udah abis kan), pake nyasar pula!!! RS gede emang udah kaya labirin, gw cuman tau tempat kontrol di lante 4, gw ke lante 4 eh jalannya buntu! Sampe nanya-nanya orang beberapa kali akhirnya ketemu. Gw akirnya minta tolong petugas di ruang konsultasi persalinan&ASI buat kontek si dokter, apa yang mesti gw lakukan selanjutnya (ulang puasa apa lanjutin). Untungnyaa si petugas bisa hubungi si dokter dan dia bilang lanjutin aja ambil darah 1,2,3 jam. Duh gw merasa bodoh banget, bisa kelewatan dan telanjur minum baru sadar perut kosong mesti ambil darah.

Setelah nunggu 1 jam pertama, gw ke tempat ambil darah, petugasnya nanya-nanya lagi.

P: ini udah puasa?

Y: udah, ini mau ambil darah yang 1 jam pertama, yang perut kosong kelewat tapi udah pastiin ke dokter, disuruh lanjutin aja

P: tapi datanya kurang 1 nanti laporannya nanti bakal kacau

Y: gw udah confirm sama dokternya, kalau ga percaya coba telpon lagi aja

Akhirnya dia mutusin buat ambil darah dulu, kalau ga itungan waktunya telat dan hasilnya ga akurat. Jadi ambil darah trus dia pergi buat tanya lagi. Duh gw tambah merasa teledor banget!!! Akhirnya ya dia tau juga kalau emang gw disuruh lanjutin ambil darah dan soal laporannya, yaaaaa toh nanti si dokter yang bakal analisa lebih lanjut.

Puasa dilanjutkan, di 2 jam dan 3 jam gw ambil darah lagi, nunggu tuh udah ampe super bosen, padahal ga ngapa-ngapain loh, palingan main hp doang. Nunggu emang paling membosankan. Setelah ambil darah 3 jam itu, rasanya bebas!! Akhirnya bisa makan di jam 7, puasa 13 jam gw hari itu. Dan masih mesti deg-degan sampe Kamis/Sabtu buat tanya hasil laporannya.

Akhirnya baru telpon dokter itu hari Selasa pagi, yang angkat dokternya langsung. Dia bilang ada 1 data di jam +2 yang lumayan tinggi datanya. Dia ga bilang lumayan tinggi itu seberapa tinggi, akhirnya dia cuman bilang kalau dari hasilnya tidak perlu sampai konsumsi obat dan kalau ada waktu bisa ke ahli gizi buat diskusi pola makan. Diingetin lagi buat kontrol makan dan kurangi makanan manis. Setelah denger ini jadi sedikit lebih lega sih, tapi masih ada 2bulanan lagi mesti kontrol makan supaya baby ga kebanyakan gula dan gw ga mengidap diabetes setelah lahiran. Demi sehat mesti tetep semangat!!

Update: tauannya itu hasil test ulang, data di jam+1 dan jam+2 semuanya lewat dari batas atas, cuman data di jam+3 yang masih in spec. Jadilah, gw tetep diingetin buat diet control dan kurangin makanan manis.

Advertisements

One Comment Add yours

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s