Dear Second Trimester

Minggu 12-16

Setiap kali setelah kontrol rasanya seneng banget karena bisa liat baby~~ Di minggu 12-16 ini, rasa mual pengen muntah masih ada aja, ditambah dengan produksi air liur yang berlebihan. Parahnya, kalau lagi kumat, setelah buang ludah bisa lanjut mual pengen muntah. Duh, masa ini tuh bener-bener sulit dilewati. Untung aja suami sabar, selalu tanya apa yang bisa dibantu, mengidekan variasi makanan/cemilan untuk mengurangi mual. Nah masalahnya, selama mual itu, sama sekali ga kepikiran makanan yang bisa mengurangi mual. Udah dicoba macem-macem padahal. Nafsu makan ga meningkat banyak, bahkan ga terlalu nafsu makan. Jadi ya dilewati dengan dibawa hepi dan disabar-sabarin aja.

Ada sekali Sabtu, diminta bantuan temen buat jadi model makeup di Taipei, jadinya Sabtu itu mesti nginep di rumahnya. Inget banget waktu itu makan malam delivery KFC, gw makan ga banyak tapi pake sambel ABC. Malemnya penderitaan dimulai, mual parah ampe bolak balik ke wc 3-4x buat muntah, yang keluar sambel ABC semua. Si baby kepedesan kayanya haha, maaf ya nak.

Minggu ke 16, kita liburan ke Penghu. Emang babynya doyan liburan ya, selama di sana ga ada keluhan yang berarti, ga terlalu mual pengen muntah, ga banyak produksi ludah. Tapi ya tetep ga terlalu ada nafsu makan. Ada 1 hari di Penghu itu khusus dijadwalin buat main water sport, tapi karena hamil ya gw ga ikutan. Ga ada rasa sedih sama sekali, ini sih emang gw orangnya takutan ga doyan main yang ekstrim tapi ya rasanya lega aja, ga perlu maksa ikut main demi baby sehat dan aman.

Minggu 16-20

Setelah pulang dari Penghu, jadwal cek ke dokter lagi (kontrol di minggu 17), excited banget rasanya. Apalagi, kontrol kali ini jaraknya 5 minggu dari kontrol sebelumnya, duh perasaan tuh nunggunya lamaa banget.  Tapi kali ini kondisi gw ga gitu fit, sehari setelah balik dari Penghu gw pilek, idung mampet, dilanjutin tenggorokan batuk. Jadi sekalian kontrol, sekalian minta obat dari dokter (nyokap selalu ingetin ga boleh ke sembarang dokter minta obat selama lagi hamil). Dikasih obat batuk pilek selama 7 hari, padahal biasanya ke dokter THT cuman dikasih 3 hari dan pasti cepet baiknya. Wah obat buat ibu hamil emang efeknya lebih lambat nih sepertinya. Kontrol kali ini hasilnya bagus, baby sehat dan aktif bergerak. Kemarin dia lagi posisi nungging, jadi kita ga dikasi liat jenis kelaminnya. Yah, ga apa juga sih, doa gw asal baby sehat terus aja, cuman musti sabar nunggu kontrol berikutnya (antara santai dan penasaran pengen tau).

Oh ya di minggu 17 ini, hasil test darah dan urine keluar, dari dokter sih katanya baik-baik aja. Eh pas pulang diliat Rubella igg nya positif dan lebih dari 100. Ini bikin grogi, tapi kok dokter ga bilang apa-apa, kontrol berikut musti tanya lagi. Pas kontrol kemarin, ditawari dokter untuk tes down syndrome yang dijadwalin di minggu 17-20, karena kalo lewat dari minggu2 itu, hasilnya kurang akurat. Kata dokter, risiko down syndrome sebenarnya rendah tapi kebebasan diberikan pada kita untuk mutusin mau tes atau ga, karena ini tidak ditanggung asuransi NHI. Kita mutusin buat test, gw cuman diambil darah doang trus tunggu hasilnya lagi bulan depan.

Oh ya dari awal hamil sampe sekarang, berat gw baru naik 3 kg. Ada yang bilang perut gw udah gede dan jelas banget, tapi gw pribadi malah deg-degan jangan-jangan karena ga terlalu nafsu makan jadi berat badan gw kurang. Dokter ga bilang apa-apa (lagi), dia juga ga kasih obat penguat kandungan, kalsium, bla-bla-bla. Dia selalu bilang baby belum terlalu butuh dan kalo lebih ya dikeluarin lagi sama dia. Di sini gw merasa dokter tuh selalu nyaranin yang alami aja, variasi pola makan malah yang penting.

Minggu 20-28

Cerita di trimester kedua ini lebih santai dan gw lebih enjoy juga karena udah morning (all day) sickness udah lewat cuy!! Waktu kontrol ke dokter di minggu 21 disuruh diet kontrol gara-gara ukuran baby kegedean melebihi umurnya, agak bingung juga sebenarnya, karena porsi makan sebenarnya tidak bertambah drastis, tapi kok babynya kegedean. Akhirnya di tahap 1 ini gw berencana banyak-banyak makan sayur dan buah deh, smoga di kontrol berikutnya baby ga kegedean lagi. Setelah tanya soal Rubella igg positif, kata dokter malah seharusnya hasilnya positif berarti badan udah punya antibody terhadap Rubella. Malah berisiko kalau hasilnya negative, yang berarti ibu mesti vaksin Rubella. Ditanya soal jenis kelamin baby, si dokter dengan santai bilang wah ini kayanya belum jelas nih karena posisi janin ga ngasih liat. Wah, jadi bingung kan padahal udah 5 bulan, tiap kali orang nanya cewe apa cowo, aku juga belum tau haha. Karena hal ini, jadi bertekad mau USG 4D biar bisa lebih detail dan jelas tau jenis kelamin baby, selain itu juga buat cek kelengkapan organ baby. Jadi, di minggu ke 24, kita cuti kerja, pergi ke Dianthus Taipei buat USG 4D. Cerita lebih lengkapnya sudah pernah ditulis di sini.

Ternyata di kantor, ada fasilitas untuk ibu hamil untuk kontrol ke dokter kantor. Jadwal si dokter kantor memang hanya sebulan sekali tapi untuk ibu hamil akan didahulukan kalau mau konsultasi. Gw konsultasi ke dokter kantor di minggu ke 25, tanpa ada keluhan yang berarti, tidur enak, ga ada pembengkakan, berat badan naik tapi tidak berlebihan, paling dipesenin buat sering ubah pose dari duduk ke berdiri biar ga cepet pegel.

Nah terus dilanjutkan kontrol ke dokter di minggu 26, dari USG disimpulkan baby masih lebih gede sedikit dari itungan minggu-nya, berarti rencana tahap 1 buat perbanyak sayur buah cukup berhasil. Tapii, dokter juga komentar soal berat badan gw yang dalam sebulan naik 2 kg. Dia bilang ini kebanyakan, dianjurkan untuk naik 1 kg aja per bulan. Wah kalang kabut lagi gw! Padahal beneran deh, porsi makan bisa dibilang ga nambah. Boro-boro ikutin yang dianjurkan di buku-buku, trimester 2 dan 3 perbanyak 300 kalori/hari, gw malah mesti diet biar berat badan ga naik kebanyakan! Rencana tahap dua ini adalah ga makan nasi sama sekali, cuman makan sayur dan buah di hari kerja dan agak sedikit longgar di akhir minggu. Semoga kontrol berikut di bulan depan, berat badan gw udah terkontrol.

Setelah kontrol, kita sempet liburan ke Fulong 2 hari 1 malam, kegiatannya cuman naik sepeda sama main di kamar. Naik sepeda rutenya lumayan jauh, untung aja sepedanya yang untuk dua orang jadi gw di belakang rada santai ngayuh sepedanya.

Senangnya, dua bulan ini ga ada keluhan sama sekali, makan tidur enak, udah ga muntah. Cuman lagi terus mempersiapkan diri (mental) dengan banyak baca-baca soal proses persalinan, perbanyak jalan juga kalau sempat. Semoga bisa membantu proses persalinan nanti, amin!

Third trimester, here I come!

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s