Mengubah Cara Pikir

Weekend kemarin gw dan dia pergi ke Taipei nonton temen lomba. Karena kalo pulang malam-malam biasanya bus udah jarang, jadi kita memutuskan naik motor ke stasiun KA Taoyuan. Cari tempat parkir di pinggir jalan di daerah sekitar stasiun adalah tantangan tersendiri karena tempat parkirnya selalu rame dan penuh. Sebenarnya kita tahu kalau tempat parkir yang sah di sini ditandai dengan kotak putih. Karena kemarin kita buru-buru banget dan melihat barisan motor parkir di pinggir jalan yang ada garis kuningnya. Jadilah, kita ikut-ikutan parkir di situ dan dengan tenang melenggang ke Taipei.

Selesai nonton lomba itu sudah sekitar jm 20  dan gw udah kebelet pengen pulang karena perjalanan naik kereta masih 1 jam dan besok nya mesti ke gereja pagi. Tapi akhirnya masih nongkrong sama yang lain dulu ampe jm 21. Emang dasar lagi ga hoki, sampe di stasiun Taipei keretanya baru jalan dan kereta berikutnya masih setengah jam lagi. Singkat cerita, setelah sampai Taoyuan sekitar jm 22.40, motor kita ga ada di tempat kita parkir tadi padahal kita udah cari juga di sekitar daerah itu. Wah, panik deh pokoknya, mana fisik udah cape pula. Akhirnya kita memutuskan ambil sepeda U-bike trus ke kantor polisi minta dilacak. Sesuai dugaan, motor kita diseret ke tempat penampungan gara-gara melanggar aturan parkir. Bisa diambil ke tempatnya dan mesti bayar denda buat nebus. Cuma karena tempatnya tutup jm 00, jadi kita ga bisa langsung tebus dan jadinya kita naik sepeda pulang ke kos.

Di perjalanan pulang, gw udah gondok banget karena gw pikir kalau kita pulangnya lebih awal, masih ada cukup waktu buat nebus motor. Gw kesel banget lah pokoknya. Sepanjang perjalanan gw diam aja, karena gw pikir kalo gw ngomong pasti bawaannya marah dan malah nyakitin dia. Omongan yang udah keluar ga bisa ditarik lagi, membekas di hati lawan bicara kita, gitu pikir gw.

Tapi gw ga tahan mendemnya, setelah pikir-pikir gw bilang, Duh tau gini mending gw naik bus aja ke stasiun. Waktu itu gw merasa gw lumayan puas karena gw merasa gw bisa menahan amarah, gw ga meledak. Ini juga ada hubungannya sama homili minggu kemarin, dimana romo menekankan penting untuk mengubah cara pikir kita dan mengambil nilai positif dari tiap kejadian.

Di saat gw masih berpuas diri, keesokan harinya dia bilang, dia juga lumayan sebel karena perkataan gw itu. Dia merasa gw ga solider dan cuman mementingkan diri gw sendiri. Gw sempet kesel lagi karena gw merasa gw udah berusaha sekuat tenaga tapi masih aja salah. Tapi akhirnya gw introspeksi dan emang bener gw waktu itu cuman pikir gw cape mau pulang mau tidur.

Mengubah cara pikir kita terhadap suatu hal/kejadian ternyata ga segampang yang gw pikir, perlu waktu dan latihan, berproses untuk jadi lebih baik.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s